18/09/2019

TAFSIR TEMATIK: TEMA 8 – PELIHARA PAHALA INFAQ DI JALAN ALLAH SWT

PENDAHULUAN

FIRMAN Allah SWT: (Surah Al-Baqarah : 264-266)

يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا تُبۡطِلُواْ صَدَقَٰتِكُم بِٱلۡمَنِّ وَٱلۡأَذَىٰ كَٱلَّذِي يُنفِقُ مَالَهُۥ رِئَآءَ ٱلنَّاسِ وَلَا يُؤۡمِنُ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأٓخِرِۖ فَمَثَلُهُۥ كَمَثَلِ صَفۡوَانٍ عَلَيۡهِ تُرَابٞ فَأَصَابَهُۥ وَابِلٞ فَتَرَكَهُۥ صَلۡدٗاۖ لَّا يَقۡدِرُونَ عَلَىٰ شَيۡءٖ مِّمَّا كَسَبُواْۗ وَٱللَّهُ لَا يَهۡدِي ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡكَٰفِرِينَ ٢٦٤
Hai orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakitikan (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatu pun daripada apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang kafir. (2 : 264)

وَمَثَلُ ٱلَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمۡوَٰلَهُمُ ٱبۡتِغَآءَ مَرۡضَاتِ ٱللَّهِ وَتَثۡبِيتٗا مِّنۡ أَنفُسِهِمۡ كَمَثَلِ جَنَّةِۢ بِرَبۡوَةٍ أَصَابَهَا وَابِلٞ فَ‍َٔاتَتۡ أُكُلَهَا ضِعۡفَيۡنِ فَإِن لَّمۡ يُصِبۡهَا وَابِلٞ فَطَلّٞۗ وَٱللَّهُ بِمَا تَعۡمَلُونَ بَصِيرٌ ٢٦٥
Dan perumpamaan orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keredhaan Allah dan  untuk keteguhan jiwa mereka, seperti sebuah kebun yang terletak di dataran tinggi yang disirami oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu perbuat. (2 : 265)

أَيَوَدُّ أَحَدُكُمۡ أَن تَكُونَ لَهُۥ جَنَّةٞ مِّن نَّخِيلٖ وَأَعۡنَابٖ تَجۡرِي مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَٰرُ لَهُۥ فِيهَا مِن كُلِّ ٱلثَّمَرَٰتِ وَأَصَابَهُ ٱلۡكِبَرُ وَلَهُۥ ذُرِّيَّةٞ ضُعَفَآءُ فَأَصَابَهَآ إِعۡصَارٞ فِيهِ نَارٞ فَٱحۡتَرَقَتۡۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمُ ٱلۡأٓيَٰتِ لَعَلَّكُمۡ تَتَفَكَّرُونَ ٢٦٦
Apakah ada salah seorang di antaramu yang ingin mempunyai kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, dia mempunyai dalam kebun itu segala macam buah-buahan, kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia mempunyai keturunan yang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, lalu terbakarlah. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu supaya kamu memikirkannya. (2: 266)

KOSA KATA DAN UNGKAPAN

لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُم : Janganlah kamu merosakkan sedekah kamu
رئاءَ النَّاسِ = Demi untuk mendapatkan redha mereka
صَفوانُ =  Batu licin
وَابلٌ = Hujan lebat
تثبيتًا مِن أنفسهِم = Keteguhan jiwa untuk memelihara ketaatan kepada Allah SWT serta meyakini akan ganjaran pahala yang diberikan
جنَّةٌ بِربوةٍ =Kebun yang terletak di dataran tinggi
طلٌ = Hujan gerimis
إعصارُ = Angin keras

TAFSIRAN AYAT

Dalam pelajaran yang lepas ada disebutkan tentang pahala menginfaqkan harta di jalan Allah SWT. Kita dijelaskan beberapa jenis infaq di jalan Allah SWT. Juga telah dijelaskan betapa Allah SWT menggalakkan kita untuk berinfaq di jalan-Nya.

Ayat-ayat di dalam bab ini, Allah Subhanahuwata'ala menerangkan kepada kita syarat-syarat yang wajib diikuti oleh hamba-Nya, agar dapat memelihara dan mengambil manfaat daripada infaqnya. Ayat-ayat ini turut memperingatkan kita tentang perkara-perkara yang menjadikan seseorang itu terlepas daripada mendapat ganjaran pahala.

YANG PERTAMA: DI ANTARA SEBAB-SEBAB SESEORANG ITU TERLEPAS DARI GANJARAN PAHALA BERINFAQ ADALAH:

Di antara sebab-sebab seseorang itu terlepas daripada ganjaran pahala berinfaq sepertimana yang disebut di dalam ayat Al-Quran adalah perkara-perkara seperti berikut:

1. Seseorang itu menyusuli infaqnya dengan berbangga-bangga dan menyakitkan hati si penerima. Kemudian menyebut-nyebut siapakah yang memberi infaq tersebut dan meninggikan diri.

2. Seseorang itu, dengan infaqnya, dia riya' (suka dilihat baik/pemurah) dan sum'ah (suka dipuji baik/pemurah). Dia mengharapkan manusia menyebut-nyebut dan memuji infaqnya.

Dalam ayat ini di atas, Allah SWT mengingatkan kita supaya tidak menghilangkan pahala sedekah kita dengan kedua-dua perkara tersebut. Perkara ini menghalang kita daripada mendapat ganjaran yang disediakan oleh Allah SWT. Allah SWT tidak redha melihat kita suka dengan manfaat-manfaat keduniaan yang bersifat sementara, seperti mangharapkan penghargaan dan penghormatan daripada manusia. Allah SWT tidak redha kita mengutamakan dunia sedangkan ganjaran di sisi-Nya lebih luas dan kemuliaan di akhirat lebih kekal.

Allah SWT mengumpamakan orang yang riya' itu seperti batu licin, yang di atasnya ada tanah. Lalu batu itu ditimpa hujan lebat dan menghilangkan tanah yang berada atasnya. Begitu juga hal keadaannya bagi orang yang menginfaqkan harta mereka dengan riya'. Hilang lenyap pahalanya daripada amalan infaq tersebut dan rugilah dia di alam akhirat kerana terlepas daripada menikmati ganjarannya. Dia tidak dapat mengambil manfaat daripada amalan infaqnya di dunia.

Mereka mungkim mendapat manfaat-manfaat yang bersifat sementara di dunia. Namun apabila datang hari akhirat, salah seorang daripada mereka melihat kepada amalannya, lalu dia mendapati bahawa amalan tersebut tidak bermanfaat baginya. Amalan tersebut tidak menyampaikannya merasai kenikmatan akhirat.

YANG KEDUA: ANTARA SEBAB-SEBAB UNTUK MENDAPAT MANFAAT DARIPADA GANJARAN SEDEKAH

Allah SWT tidak meninggalkan hamba-hamba-nya di bumi ini begitu sahaja tanpa menjelaskan faktor-faktor yang mesti dijaga untuk mendapatkan ganjaran dan pahala di akhirat kelak. Sesungguhnya Allah SWT telah menerangkan dalam ayat-ayat-Nya tentang perkara tersebut. Ayat-ayat di atas menerangkan kepada kita dua faktor yang menjadikan sedekah seorang muslim itu bermanfaat di sisi Allah SWT serta diterima oleh-Nya.

Perkara-perkara tersebut adalah:

- Menginfaqkan harta adalah semata-mata, dengan niat yang ikhlas, untuk mendapatkan redha Allah SWT. Seorang muslim menginfaqkan hartanya disebabkan suruhan Allah Subhanahuwata'ala. Mereka meyakini bahawa Allah lah yang memberikan rezeki. Allah SWT menyuruh menginfaqkan harta adalah untuk memberikan kebaikan hamba-hamba-Nya jua.

- Yakin bahawa ganjaran dan pahala adalah di sisi Allah SWT. Seorang muslim membuktikan keimanan mereka terhadap Allah SWT dan ganjaran-Nya dengan menginfaqkan harta mereka di jalan Allah SWT, walaupun harta itu sangat mereka sangat memerlukan. Meskipun kekurangan harta, namun mereka tetap melakukan infaq pada kadar yang wajar.

Kemudian Allah Subhanahuwata'ala membuat perumpamaan, bagaimana mereka yang berinfaq di jalan Allah SWT itu boleh mengambil manfaat daripada pahala sedekah mereka. Allah SWT mengumpamakan mereka seperti kebun di tempat yang tinggi lagi subur. Kebun ini sentiasa berbuah dan memberi hasil yang banyak. Sekiranya kebun ini dituruni hujan yang lebat, maka berganda-gandalah buahnya. Sekiranya kebun ini dituruni hujan yang sedikit, memadai juga baginya, kerana ia masih membuahkan hasil.

Begitu juga dengan jiwa seorang mukmin yang baik, dia akan sentiasa bersifat pemurah. Sekiranya dia mendapati kebaikan (rezeki) yang banyak, dia akan memberi dan menginfaqkan harta dengan sifat pemurah, hati yang suci dan iman yang teguh. Lalu berganda-gandalah ganjaran pahala untuknya. Sekiranya dia mendapati kebaikan (rezeki) yang sedikit, dia akan menginfaqkan hartanya dengan kadar kemampuannya. Dia yakin bahawa Allah SWT tidak akan mensia-siakan ganjarannya. Kebaikannya akan sentiasa berterusan dan tidak akan terputus. Ganjarannya juga berterusan. Allah SWT menjanjikannya dengan nikmat yang berterusan.

YANG KETIGA: TEGAHAN DARIPADA MENSIA-SIAKAN GANJARAN INFAQ DI JALAN ALLAH SWT

Dalam ayat yang terakhir, Allah SWT memberi perumpamaan. Allah SWT mencegah hamba-Nya daripada terjatuh ke dalam perkara yang merugikan pahala infaq. Allah SWT mencanangkan kepada kita sebuah persoalan sebagai peringatan. Dia menerangkan kepada kita bagaimana pahala tersebut boleh hilang lenyap.

Firman Allah Subhanahuwata'ala:

أَيَوَدُّ أَحَدُكُمۡ أَن تَكُونَ لَهُۥ جَنَّةٞ مِّن نَّخِيلٖ وَأَعۡنَابٖ تَجۡرِي مِن تَحۡتِهَا ٱلۡأَنۡهَٰرُ لَهُۥ فِيهَا مِن كُلِّ ٱلثَّمَرَٰتِ وَأَصَابَهُ ٱلۡكِبَرُ وَلَهُۥ ذُرِّيَّةٞ ضُعَفَآءُ فَأَصَابَهَآ إِعۡصَارٞ فِيهِ نَارٞ فَٱحۡتَرَقَتۡۗ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمُ ٱلۡأٓيَٰتِ لَعَلَّكُمۡ تَتَفَكَّرُونَ 
Adakah salah seorang di antara kamu yang ingin memiliki kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, di sana dia memiliki segala macam buah-buahan, kemudian datanglah masa tuanya sedangkan dia memiliki keturunan yang masih kecil-kecil. Lalu kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, sehingga terbakar. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepada kamu agar kamu memikirkannya. (Surah Al-Baqarah : 266)

Maksudnya adakah wujud di antara kamu orang yang suka untuk memiliki kebun kurma dan anggur yang mengalir di bawahnya sungai-sungai lalu sungai-sungai ini menyiraminya. Kebunnya itu sentiasa berbuah denagn hasil yang banyak. Kemudian tiba masa pemiliknya berusia tua dan memiliki keturunan masih kecil yang tidak mampu untuk bekerja. Lalu kebun itu ditiup angin keras yang mengandung api, sehingga terbakar. Maka lenyaplah hasil kebunnya,  sedangkan dia meninggalkan anak-anak kecil dalam keadaan yang sangat memerlukan penjagaannya.

Ini adalah suatu gambaran yang tidak diingini oleh sesiapa pun buat berlaku pada dirinya. Gambaran ini mewakili orang yang menginfaqkan hartanya dengan riya' serta menuntut habuan dunia yang sementara seperti menuntut kemasyhuran dan menuntut agar dipuji.

Apabila datang hari di mana dia sangat memerlukan kepada pahala infaq tersebut, iaitu pada hari kiamat, dia mendapati bahawa pahala atau ganjaranya telah hilang. Dia tidak boleh lagi menuntut ganjaran dan pahala atas infaqnya. Dalam ayat yang lain, Allah SWT menyebut:

وَقَدِمۡنَآ إِلَىٰ مَا عَمِلُواْ مِنۡ عَمَلٖ فَجَعَلۡنَٰهُ هَبَآءٗ مَّنثُورًا 
Dan kami akan perlihatkan segala amal yang mereka kerjakan, lalu kami jadikan amal itu (bagaikan) debu yang berterbangan. (Surah Al-Furqan : 23)

Pada akhir perumpamaan ini, Allah SWT berfirman:

كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمُ ٱلۡأٓيَٰتِ لَعَلَّكُمۡ تَتَفَكَّرُونَ 
Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu agar engkau berfikir. (Surah Al-Baqarah : 266)

Allah SWT menyuruh kita untuk berwaspada dengan hal yang merugikan ini. Supaya kita berhati-hati agar tidak terlepas daripada ganjaran pahala amal-amal kita. Sedangkan kita sangat memerlukan kepada ganjaran pahala itu untuk kehidupan di akhirat nanti.

PENGAJARAN AYAT

1. Riya' dan berbangga-bangga dengan amalan infaq yang dilakukan akan menggugurkan pahala infaq.

2. Orang mukmin menginfaqkan hartanya kerana imannya dengan Allah SWT dan percaya akan ganjaran pahala di sisi-Nya.

3. Orang mukmin sentiasa menginfaqkan harta mereka di jalan Allah SWT. Sekiranya dia kaya, dia akan menginfaq harta dengan banyak. Sekiranya dia kurang berharta, dia akan menginfaqkan sekadar kemampuannya. Infaq tetap dilakukan.

4. Siapa yang bersifat riya', dia akan menyesal di hari akhirat nanti. Ini kerana dia melihat pahalanya telah hilang, sedang dia sangat memerlukan pahala tersebut untuk melepaskan diri daripada azab Allah SWT di akhirat.

SOALAN PENGUKUHAN

1. Apakah sebab-sebab yang boleh menghilangkan pahala infaq?

2. Bagaimanakah Allah SWT membuat perumpamaan tentang keadaan orang yang menginfaqkan hartanya bukan ikhlas kerana-Nya (tidak ikhlas semata-mata kerana Allah SWT)?

3. Jelaskan bagaimana seorang muslim itu berhak ke atas pahala infaqnya di jalan Allah SWT?

4. Seorang muslim itu perlu sentiasa memelihara pahala infaqnya daripada terhapus/hilang. Jelaskan.

5. Terangkan bagaimana seseorang yang hilang pahala infaqnya akan merasa menyesal pada hari kiamat.

6. Apakah perumpamaan Allah SWT untuk dua golongan di bawah?:

- Seorang yang menginfaqkan hartanya untuk mendapat redha Allah SWT.

- Seorang yang menginfaqkan hartanya kerana inginkan perhatian manusia dan disebut-sebut oleh manusia.

7. Apakah makna setiap mufradat (perkataan) berikut:

- صفوان
-
وابل
-
صلد
-
طلُّ

8. Bulatkan jawapan yang betul:

Antara sebab-sebab sesuatu sedekah/infaq/nafkah diterima di sisi Allah SWT ialah:

a. Niat infaq itu semata-mata kerana Allah Subhanahuwata'ala.
b. Niat agar disukai dan dipuji oleh manusia.
c. Percaya akan ganjaran yang disediakan di sisi Allah SWT.
d. a + c

Penterjemah: KUMPULAN PENTERJEMAH BAYANA
Penerbit dan Nama Kitab Asal:

ISLAMIC STUDIES & RESEARCH ASSOCIATION,
Al-Tafsir Al-Maudu’iy (Tafsir Tematik),
ed. Faruq Badran, Majid Fawzi dan Muhammad Salam,

(Amman: Mu’assasah Abu Rayyan Est)

MARI BERSAMA SERTAI KORBAN HALUAN (klik di bawah)

MARI BERSAMA SERTAI KORBAN HALUAN (klik di bawah)

About Abu Taqiy Hussein

Ketua Editor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *