Home / Dasar Umum Islam / Aqidah / Keperluan Manusia Terhadap Rasul

Keperluan Manusia Terhadap Rasul

Allah Subhanahuwata’ala telah menciptakan manusia mengikut fitrah-Nya. Hal ini termaktub  dalam kitab suci-Nya:

فِطۡرَتَ ٱللَّهِ ٱلَّتِي فَطَرَ ٱلنَّاسَ عَلَيۡهَاۚ

(tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia  menurut fitrah itu

(Surah Ar-Rum: 30)

Sabda Rasul-Nya Sallallahu’alaihiwasallam:

كل مولود يولد على الفطرة فأبواه يهودانه أو ينصرانه أو يمجسانه

Sesungguhnya setiap anak dilahirkan dengan fitrah. Kedua orang tuanyalah yang menjadikannya yahudi, nasrani atau majusi

(Riwayat al-Bukhari)[1]

Maksudnya, Allah Subhanahuwata’ala menciptakan manusia dalam keadaan fitrah dengan sifat–sifat dan ciri-ciri asalnya. Secara fitrah dan asalnya, manusia mengakui  keberadaan  Al-Khaliq (Allah Subhanahuwata’ala). Hal ini telah dinyatakan Allah Subhanahuwata’ala dalam wahyu-Nya.

Al-Quran telah menerangkan bahawa Allah Subhanahuwata’ala telah  mengambil sumpah daripada anak Adam ketika ia berada dalam tulang  sulbi ayahnya (yakni ketika di alam ghaib). Firman-Nya:

أَلَسۡتُ بِرَبِّكُمۡۖ قَالُواْ بَلَىٰ شَهِدۡنَآۚ

Bukankah  Aku  ini  Rab kamu? Mereka menjawab: Benar (Engkau Rab kami), kami menjadi saksi

(Surah Al-A’raf : 172)

Allah Subhanahuwata’ala mengambil perjanjian itu, agar kelak di  kemudian hari manusia tidak memungkirinya.

Sehingga saat ini, tidak ada manusia yang berani mendakwa telah mencipta alam semesta. Sebenarnya, semua manusia mengakui  bahawa Rab-lah  yang  telah  mencipta alam ini.  Bahkan, kaum  atheis pun tidak  dapat membuktikan  bahawa  alam  ini terjadi  tanpa  pencipta pertama  yang mencipta segala sebab  dan akibat.

Oleh kerana  manusia mengakui kewujudan Al-Khaliq, maka  secara  fitrah  manusia juga memiliki  kecenderungan  untuk menyembah  Allah Subhanahuwata‘ala, sebagai  tanda  syukur  atas  nikmat hidup, rezeki  dan  penjagaan-Nya.

Penyembahan manusia kepada sesuatu  yang  tidak  pernah  menciptanya merupakan penyelewengan daripada fitrahnya. Penyelewengan ini terjadi adalah kerana godaan syaitan yang  sentiasa  berusaha   menyesatkan  manusia  agar  menyembah sesama makhluk.

Secara fitrah,  manusia juga berhajatkan  kehidupan  yang teratur dan harmoni. Manusia tidak menginginkan  kerosakan dan kekacauan. Manusia  ingin hidup tenang dan damai  dalam naungan kasih  sayang   dan  cinta. Manusia  tidak ingin  hidup dalam keadaan diri terancam. Namun, syaitan sentiasa berusaha menimbulkan kekacauan antara  manusia sehingga mereka saling bermusuhan  dan bunuh membunuh.

Fitrah yang suci apabila terpelihara dengan baik dan mendapat bimbingan  yang  benar akan  melahirkan  kebaikan  bagi  diri  manusia sendiri dan  alam semesta. Namun,  syaitan merosakkan  manusia  hingga  mereka  berbuat syirik, menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal.

Untuk  menjaga fitrah, melawan  nafsu,  dan  memerangi  syaitan,   manusia memerlukan petunjuk dan bimbingan Allah Subhanahuwata‘ala. Maka Allah Subhanahuwata‘ala mengutuskan para rasul-Nya daripada kalangan manusia yang terpilih untuk memberi  petunjuk  dan bimbingan. Para rasul diberikan bimbingan wahyu-Nya. Dengan bimbingan wahyu ini, para rasul mengajar manusia untuk mengenali   Pencipta (Allah Subhanahuwata‘ala) dan  menjalani  kehidupan mengikut manhaj (sistem) atau din-Nya.

Contoh ayat al-Quran, bagaimana Rasulullah Sallallahu‘alaihiwasallam memperkenalkan Allah Subhanahuwata‘ala kepada manusia:

خَلَقَ ٱلسَّمَٰوَٰتِ بِغَيۡرِ عَمَدٖ تَرَوۡنَهَاۖ وَأَلۡقَىٰ فِي ٱلۡأَرۡضِ رَوَٰسِيَ أَن تَمِيدَ بِكُمۡ وَبَثَّ فِيهَا مِن كُلِّ دَآبَّةٖۚ وَأَنزَلۡنَا مِنَ ٱلسَّمَآءِ مَآءٗ فَأَنۢبَتۡنَا فِيهَا مِن كُلِّ زَوۡجٖ كَرِيمٍ

Dia menciptakan langit tanpa tiang yang kamu melihatnya dan Dia meletakkan gunung-gunung (di permukaan) bumi supaya bumi itu tidak menggoyangkan kamu, dan mengembang-biakkan padanya segala macam jenis binatang, dan Kami turunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan padanya segala macam tumbuh-tumbuhan yang baik.

(Surah Luqman: 10)

Rasulullah Sallallahu‘alaihiwasallam juga telah membentangkan Islam sebagai satu-satunya manhaj (sistem) kehidupan yang diredhai-Nya.

Firman-Nya:

إِنَّ ٱلدِّينَ عِندَ ٱللَّهِ ٱلۡإِسۡلَٰمُۗ

Sesungguhnya din (yang diridhai) disisi Allah hanyalah Islam

(Surah Ali-Imran : 19)

وَمَن يَبۡتَغِ غَيۡرَ ٱلۡإِسۡلَٰمِ دِينٗا فَلَن يُقۡبَلَ مِنۡهُ وَهُوَ فِي ٱلۡأٓخِرَةِ مِنَ ٱلۡخَٰسِرِينَ

Barangsiapa mencari din  selain Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (din itu) daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang yang rugi.

(Surah Ali-Imran: 85)

Apabila manusia mengenali Penciptanya (yakni Allah Subhanahuwata‘ala) dan menjalani kehidupan mengikut sistem atau din-Nya, maka akan terwujudlah penyembahan atau peribadatan manusia yang betul kepada-Nya. Firman-Nya:

وَمَآ أَرۡسَلۡنَا مِن قَبۡلِكَ مِن رَّسُولٍ إِلَّا نُوحِيٓ إِلَيۡهِ أَنَّهُۥ لَآ إِلَٰهَ إِلَّآ أَنَا۠ فَٱعۡبُدُونِ

Dan Kami tidak mengutus seorang rasul pun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: Bahwasanya tidak ada ilah (tuhan yang disembah) melainkan Aku (Allah), maka sembahlah olehmu sekelian akan Aku.

(Surah Al-Anbiya’ : 25)

 

Rujukan:

Syarah Rasmul Bayan Tarbiah, Jasiman Lc, Auliya Press Solo 2005.

[1] Sahih al-Bukhari, no.hadits : 1385

Print Friendly, PDF & Email

Check Also

Manusia Perlu Lihat Kepada Makanannya

Hendaklah Manusia Melihat Pada Makanannya Dalam sebuah ayat, Allah Subhanahuwata’ala berfirman: فَلۡيَنظُرِ ٱلۡإِنسَٰنُ إِلَىٰ طَعَامِهِۦٓ …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *